Berita Utama

Heboh Dan Memanas, Tidak Main Main KPK Ancam Tetapkan Mardani H Maming Jadi Buronan

Ketidak hadiran Mardani Maming bisa menjadi Boomerang bagi dirinya, sikap mangkir dari panggilan KPK , Bola Panas semakin menggelinding ke Pihak Mardani Maming, kali ini KPK tidak main main dan bisa tetapkan Mardani Maming menjadi DPO dan Buron.

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mengancam memasukkan eks Bupati Tanah Bumbu Mardani H Maming ke dalam Daftar Pencarian Orang alias menjadi buronan. Ultimatum ini diberikan karena Mardani dianggap tidak kooperatif.

“KPK dapat melakukan jemput paksa dan secara bertahap dapat menerbitkan DPO lalu dipublikasikan,” kata plt juru bicara KPK Ali Fikri, Senin, 25 Juli 2022.

Ali mengatakan begitu ditetapkan jadi buronan, masyarakat bisa secara langsung menangkap orang tersebut. Dia mengatakan masyarakat juga bisa melaporkan keberadaan orang tersebut ke aparat hukum.

“Sehingga siapapun masyarakat yang mengetahui keberadaan Tersangka bisa melakukan penangkapan atau menginformasikan langsung kepada KPK maupun aparat yang berwenang,” kata dia.

KPK menyatakan telah memanggil Mardani sebanyak dua kali. Namun, politikus PDIPitu dua kali tidak datang. Pihak Mardani meminta KPK menunggu putusan sidang praperadilan yang sedang diajukan ke Pengadilan Negeri Jakarta Selatan.

KPK berupaya menjemput paksa Mardani di apartemennya di Jakarta pada hari ini. Namun, KPK tidak menemukan Mardani di lokasi tersebut.

Ali meminta Mardani untuk kooperatif. Dia mengatakan pemeriksaan merupakan hak tersangka untuk menyampaikan klarifikasi kepada penyidik. Ali juga memperingatkan bila ada pihak-pihak yang berupaya menyembunyikan Mardani. Dia mengatakan pihak tersebut dapat dijerat dengan pasal menghalangi penyidikan.

Mardani H Maming telah ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus suap pengalihan Izin Usaha Pertambangan (IUP) di Kabupaten Tanah Bumbu. Kasus ini ditangani KPK setelah menerima laporan dari mantan Kepala Dinas Energi dan Pertambangan Kabupaten Tanah Bumbu, Raden Dwidjono Putrohadi Sutopo.

Dwidjono sendiri telah divonis bersalah oleh Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Banjarmasin. Kasus Dwidjono ditangani oleh Kejaksaan Agung.

Dalam laporannya, pihak Dwidjono menyebutkan keterlibatan Mardani dalam pengalihan IUP PT Berkah Karya Pratama Lestari (BKPL) ke PT Prolindo Cipta Nusantara (PCN) pada 2011 lalu. Dia menyebut Mardani sebagai pihak yang memperkenalkannya dengan Direktur Utama PT PCN, Henry Soetio, di sebuah tempat di Jakarta.

Dwidjono juga menyatakan bahwa surat keputusan pengalihan IUP itu ditandatangani terlebih dahulu oleh Mardani sebelum dirinya memberikan rekomendasi. Selain itu, Dwidjono juga menyebut politikus PDIP tersebut menerima sejumlah uang dari PT PCN.

KPK telah menetapkan Mardani sebagai tersangka dalam kasus ini meskipun belum mengumumkannya secara resmi. Hal itu diketahui setelah komisi anti rasuah meminta Direktorat Jenderal Imigrasi Kementerian Hukum dan HAM mencekal politikus PDIP tersebut bersama adiknya, Rois Sunandar.

Mardani H Maming lantas mengajukan gugatan praperadilan terkait penetapannya sebagai tersangka oleh KPK. Pria yang juga menjabat sebagai Bendahara Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) itu menilai penetapan dirinya sebagai tersangka cacat hukum.

Pos terkait

Jokowi Torehkan Prestasi Duduki Sebagai 13 Tokoh Muslim Paling Berpengaruh Di Dunia

admin

Heboh Dan Trending Nyanyian Mantan Anak Buah, Seret Nama Mardani ke Kemelut Perizinan Tambang

admin

Warga Nahdiyin Jakarta Angkat Suara Minta PBNU Tegas Terhadap Mardani Maming

admin

Tinggalkan komentar